0 0
Warga Gaza Meninggalkan Makanan untuk Mujahidin Palestina yang Berjuang Melawan Israel, Kardus Mi Instan Indonesia Kembali Eksis - PORTAL BERITA

Warga Gaza Meninggalkan Makanan untuk Mujahidin Palestina yang Berjuang Melawan Israel, Kardus Mi Instan Indonesia Kembali Eksis

Read Time:3 Minute, 32 Second

warriorweeknow, Jakarta – Sejak serangan Israel ke Gaza pada 7 Oktober 2023, sebagian internet terus-menerus menyebarkan konten online. Serial video tersebut memperlihatkan kemurahan hati dan sikap tidak mementingkan diri sendiri warga Gaza yang terus membantu sesama meski dalam keterbatasan.

Hamza Yazid Attamimi, pendiri Ghads Foundation, memposting foto yang sama di halaman Instagram-nya pada Rabu, 29 Mei 2024, ketika serangan mematikan di Rafah menuai protes keras internasional. “Warga Gaza meninggalkan makanan di rumah. Para militan di Gaza memerangi penjajah,” katanya.

“Kepada seluruh pengungsi, mohon tinggalkan makanan untuk Mujahidin di rumah. Berikan kesehatan dan kekuatan kepada Mujahidin kami. Maju terus, kami bersama kalian, kalian kebanggaan Gaza,” tulisnya. . di klip.

Dalam video tersebut, terlihat seorang pria bertopi meletakkan dua kotak mie khas Indonesia dan dua kotak telur yang tampaknya merupakan merek Indomie. Dia juga meninggalkan beberapa bahan lainnya di dalam freezer.

Video itu juga dibagikan di media sosial. “Bagaimana mereka bisa memiliki hati yang begitu besar di tengah penderitaan?” Seorang pengguna Twitter, X, sebelumnya mengungkapkan kekagumannya. “Angkat topi untuk mereka.

Lagipula, ini bukan pertama kalinya merek mie Indonesia menjadi pemberitaan atas penderitaan warga Gaza. Bulan lalu, Israel memblokir truk bantuan ke Gaza pada 13 Mei 2024, yang kemudian menjadi viral di media sosial.

 

Dalam video tersebut, warga Israel terlihat melemparkan kotak makanan dan merobek karung gandum ke jalan-jalan Tepi Barat. Mereka memblokir truk bantuan yang menuju Jalur Gaza, menghancurkan dan menginjak-injak paket makanan. Mereka juga melemparkan banyak paket makanan dari truk dan menyebarkannya ke jalan.

Menariknya, banyak paket bantuan yang diduga berisi bahan makanan berupa mie produksi Indomie Indonesia. Hal ini terlihat dari teks dan warna kotaknya yang mirip dengan merek mie instan. Dilempar ke jalan, terlihat bungkus makanan berwarna hijau dan kuning, warna umum kedua produk Indomie tersebut.

Tindakan Israel bertentangan dengan janji-janji sebelumnya yang mengizinkan pengiriman bantuan kemanusiaan terus menerus ke wilayah Palestina yang terkepung. Rekaman video tersebut diverifikasi pada bangunan, rambu, dan bukit yang sesuai untuk titik observasi.

Pada akhir Mei 2024, ketika perbatasan Rafah ditutup selama tiga minggu, persediaan makanan yang menunggu masuk ke Gaza dari Mesir mulai membusuk. Situasi ini memperparah masalah kelaparan bagi rakyat Palestina.

Sementara itu, protes lain terjadi di media sosial dengan slogan “Semua Mata Tertuju Rafah”. Salah satu gambar viral yang dibagikan saat serangan militer Israel untuk kebebasan Palestina diperkirakan tidak akan pernah digunakan lagi.

Pasalnya, banyak pengguna internet yang mengklaim bahwa itu adalah gambar yang didasarkan pada kecerdasan buatan, AI atau kecerdasan buatan. “Orang-orang mulai berbicara tentang ‘SEMUA MATA DI RAFAH’ yang memposting ulang foto. Saya harap mereka menyadari ini adalah langkah jangka panjang, bukan postingan AI dari satu foto tanpa konteks,” kata pengguna Twitter X lainnya sebelumnya.

Daripada membagikan gambar berbasis AI, ia menyarankan, “HARAP BAYAR UNTUK KONTEN RAFAH GAZA. Anda bisa mulai mengunggah berbagai infografis bermanfaat lagi.” “Aku mau ingatkan lagi, template yang banyak dipakai adalah kecerdasan buatan. 🙁 Lebih baik pakai template dengan desain grafis atau gambar artistik, bukan AI,” sahut yang lain.

“Saya mendorong semua orang untuk membagikan GAMBAR NYATA daripada versi AI dari ‘All Eyes on Rafah.’” Salah satu pengguna menambahkan, “Ketika Anda memiliki rekaman nyata dari kengerian yang terjadi di Palestina, Anda tidak memerlukan rekaman AI lagi. “

Peneliti senior Human Rights Watch dan pembela hak digital Deborah Brown mengatakan foto viral AI Rafa meresahkan. Karena itu menunjukkan sejauh mana “gambaran palsu” itu digambar dibandingkan dengan gambaran asli Rafah yang dilanda perang.

Brown mengatakan kepada Los Angeles Times pada tanggal 31 Mei 2024, seperti dikutip NY Post: “Orang-orang membuat konten yang mengganggu jika kontennya sangat jelas dan informatif, dan ketika konten tersebut disensor, media buatan akan menimbulkan kekhawatiran.”

Peniruan identitas Rafa akhirnya dikecam sebagai episode terbaru “slacktivism”, sebuah istilah yang diciptakan untuk menggambarkan orang-orang yang ingin mendukung suatu tujuan dengan sedikit usaha melalui media sosial. Josh Kaplan dari Jewish Chronicle mengkritik “All Eyes on Raph” sebagai praktik yang populer.

Slogan dan gambar muncul di media sosial pasca serangan udara Israel di dekat kamp pengungsi pada Minggu, 26 Mei 2024. Kebakaran besar terjadi setelah serangan itu, menewaskan 45 orang dan melukai sekitar 200 orang.

Namun, gambar yang dihasilkan AI tidak menunjukkan dampak yang ditimbulkan oleh warga Gaza dan jurnalis di lapangan. Sementara itu, rekaman pertama menunjukkan kamp yang terbakar, orang-orang yang terluka, dan tumpukan kantong jenazah diseret.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %