Sistem Pemerintahan Presidensial: Asal-Usul, Unsur, Ciri dan Kelebihannya

Read Time:8 Minute, 23 Second

warriorweeknow, Jakarta Pemerintahan negara merupakan landasan terpenting dalam menentukan kemajuan dan kehidupan masyarakatnya. Dalam konteks ini, pilihan sistem pemerintahan merupakan faktor penting yang mempengaruhi stabilitas, efisiensi dan keadilan dalam suatu negara. Contoh lain yang banyak digunakan di berbagai belahan dunia adalah sistem presidensial.

Sistem presidensial menunjukkan peran utama presiden sebagai kepala negara dan pemerintahan. Keunggulan utamanya terletak pada stabilitas lembaga eksekutif yang mempunyai kebebasan dalam merumuskan kebijakan dan program pemerintah. Namun, kekuasaan presiden yang kuat juga berpotensi menimbulkan kekhawatiran mengenai terbentuknya kekuasaan yang berlebihan dan kurangnya akuntabilitas lembaga penegak hukum.

Di sisi lain, kelemahan sistem ini antara lain ketidakjelasan akuntabilitas pemerintah dan ketidakmampuan mempengaruhi partai politik. Meskipun presiden mempunyai kekuasaan eksekutif yang luas, proses pengambilan keputusan seringkali bergantung pada negosiasi politik antara eksekutif dan parlemen.

Oleh karena itu, pemahaman mendalam mengenai kekuatan pemerintahan presiden penting dilakukan untuk melihat potensi kekuatan dan kelemahannya dalam konteks bisnis yang beroperasi di berbagai negara. Untuk itu warriorweeknow rangkum informasi selengkapnya pada Rabu (28/2) berikut ini.

Sistem pemerintahan presidensial atau demokrasi atau demokrasi adalah suatu bentuk pemerintahan yang kekuasaan utama berada di tangan presiden dan dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum atau pemilihan umum. Dalam sistem ini, presiden mempunyai dua peran sebagai kepala negara dan kepala negara, sehingga menjadikannya sebagai pembuat undang-undang dan pengambil keputusan utama dalam negara.

Presiden, sebagai pemimpin tertinggi, mempunyai berbagai keistimewaan, termasuk kendali atas cabang eksekutif dan kekuasaan lainnya. Posisi atas ini memberikan kekuatan yang kuat, sulit untuk diguncang atau dijatuhkan. Namun hal ini bisa berubah jika presiden melanggar konstitusi, melakukan makar, atau melakukan tindakan kriminal. Dalam konteks ini, proses pemberhentian atau penggulingan presiden dapat dilakukan, sehingga digantikan oleh wakil presiden.

Sistem pemerintahan presidensial didasarkan pada pembagian kekuasaan antara tiga lembaga utama: Badan Legislatif: Terdiri dari Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Organisasi ini mempunyai kekuasaan untuk membuat undang-undang, menjalankan pemerintahan dan mewakili kepentingan rakyat. Badan Eksekutif: Terdiri dari presiden, wakil presiden, dan menteri yang bertanggung jawab memimpin pemerintahan, membuat undang-undang, dan mengelola kebijakan dan program pemerintah. Peradilan: Termasuk Mahkamah Agung, Mahkamah Konstitusi dan Komisi Yudisial. Badan ini bertanggung jawab untuk menegakkan hukum, mengendalikan pelanggaran hukum, dan melindungi independensi peradilan.

Dengan adanya pembagian kekuasaan tersebut diharapkan tercipta sistem pemerintahan yang lebih seimbang dan dapat dihindari terjadinya pemusatan kekuasaan yang berlebihan pada satu tangan. Struktur administratif pemerintahan biasanya memberikan stabilitas politik, efisiensi dalam pengambilan keputusan, namun juga memerlukan kerja sama antara eksekutif dan parlemen untuk mencapai tujuan praktis.

Gagasan tentang sistem politik pemerintahan mempunyai akar sejarah pada gagasan para filsuf politik seperti John Locke dan Montesquieu. John Locke melalui “Two Treatises on the Government of the State” pada abad ke-17, dan Montesquieu melalui “Esprit des Lois” pada abad ke-18 memberikan landasan bagi gagasan ini. Locke memperkenalkan prinsip trias politica yang menyatakan bahwa kekuasaan dibagi menjadi tiga cabang: eksekutif, legislatif dan administratif. Montesquieu kemudian menyempurnakan gagasan ini dengan menekankan bahwa setiap bagian harus terpisah dan bergantung satu sama lain.

Inspirasi pemikiran tersebut terlihat pada karya Rusadi Kantaprawira yang membahas tentang trias politica dalam konteks politik Indonesia. Kantaprawira menjelaskan, lembaga legislatif bertugas membuat undang-undang, mahkamah agung yang membuat undang-undang, dan pengadilan bertugas mengadili atau mengadili pelanggaran hukum dalam pelaksanaan undang-undang.

Perkembangan konsep penyelenggaraan pemerintahan negara tidak hanya dilakukan pada tataran filsafat politik saja, namun juga penggunaannya di berbagai negara. Saat ini terdapat perbedaan penerapan sistem presidensial di berbagai negara, masing-masing sesuai dengan kebutuhan dan praktik di negara tersebut. Negara-negara yang menganut sistem ini beradaptasi dan menyesuaikan diri sesuai dengan perubahan dan kebutuhan masyarakatnya.

Indonesia misalnya, juga mengalami perubahan dalam penerapan sistem pemerintahan presidensial. Melalui amandemen konstitusi, negara ini telah melakukan penyesuaian berbagai aspek pemerintahannya. Perubahan tersebut dapat berupa peningkatan kekuasaan lembaga tertentu, pengurangan atau peningkatan kekuasaan presiden, dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam proses politik.

Oleh karena itu, sejarah lahirnya konsep administrasi publik menunjukkan evolusi pemikiran politik dari bentuk-bentuk lama hingga penerapannya dalam berbagai situasi pemerintahan. Perubahan dan modifikasi yang terjadi mencerminkan adaptasi sistem ini terhadap kekuatan politik dan kebutuhan sosial di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia.

Sistem administrasi publik menurut Rod Hague mempunyai beberapa ciri yang menjadi ciri khasnya. Dalam konteks ini, faktor-faktor tersebut menunjukkan ciri-ciri penting yang membentuk struktur dan bentuk pemerintahan di suatu negara. Berikut ini penjelasan rinci mengenai unsur-unsur yang membentuk sistem pemerintahan presidensial: 1. Pemilihan Presiden suatu negara melalui Pemilihan Umum:

Rakyat mempunyai peran penting dalam menentukan kepemimpinan negara melalui pemilu. Dalam sistem demokrasi, presiden dipilih langsung oleh rakyat. Proses ini menekankan prinsip demokrasi, dimana warga negara berpartisipasi dalam pemilihan presiden negara. Presiden terpilih mendapatkan kredibilitas langsung dari suara terbanyak, sehingga memperkuat basis kekuasaannya. 2. Wewenang Presiden untuk mengangkat Pejabat:

Presiden mempunyai kekuasaan untuk menunjuk pejabat lain dalam pemerintahan. Hal ini mencakup pengangkatan menteri, kepala departemen pemerintah dan pejabat lainnya. Kemampuan presiden dalam membentuk kabinet dan struktur pemerintahan lainnya menunjukkan kontrol yang kuat, sehingga memungkinkan presiden membentuk gugus tugas yang sesuai dengan pandangan dan rencana kepemimpinannya. 3. Peran Ganda sebagai Kepala Negara dan Kepala Negara:

Presiden dalam sistem administrasi pemerintahan tidak hanya berperan sebagai kepala pemerintahan tetapi juga sebagai kepala pemerintahan. Sebagai presiden suatu negara, presiden adalah simbol persatuan dan keterwakilan nasional. Sedangkan sebagai kepala pemerintahan, presiden bertugas mengambil kebijakan dan mengurus urusan pemerintahan sehari-hari. 4. Kekuasaan Presiden sebagaimana dimaksud dalam Konstitusi:

Semua kekuasaan presiden dalam sistem ini dikendalikan dan dibatasi oleh konstitusi. Konstitusi berfungsi sebagai kerangka hukum yang mendefinisikan kekuasaan, tugas, dan batasan presiden. Hal ini untuk mencegah kekuasaan yang tidak semestinya dan menjaga keseimbangan antara kekuasaan eksekutif, legislatif dan administratif dalam kerangka hukum yang berlaku. 5. Pembubaran Partai Parlemen tidak diperbolehkan:

Presiden dalam sistem presidensial tidak mempunyai kekuasaan untuk membubarkan partai-partai parlemen. Hal ini menunjukkan adanya pembatasan kekuasaan presiden suatu negara agar ia tidak menyalahgunakan kekuasaannya terhadap institusi hukum. Pembatasan ini penting untuk menjamin keseimbangan dan check and balance dalam sistem pemerintahan.

Dengan hal-hal tersebut, rencana Presiden diharapkan dapat menciptakan sistem pemerintahan yang stabil, sistem yang demokratis dan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh konstitusi.

Sistem pemerintahan presidensial sebagai model pemerintahan yang berkepribadian unik membentuk struktur politik dengan mengutamakan kedudukan presiden. Berikut uraian rinci mengenai ciri-ciri utama sistem pemerintahan presidensial: 1. Administrasi Presidensial:

Dalam sistem pemerintahan presidensial, negara dipimpin oleh seorang presiden yang menjalankan peran ganda sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan. Kepemimpinan ini menciptakan pusat kekuasaan yang kuat di tangan presiden yang mempunyai kekuasaan absolut. 2. Pemilihan Presiden melalui Republik Rakyat :

Presiden dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum atau umum. Legitimasi dan legitimasi presiden didasarkan pada dukungan langsung dari warga negara, yang mencerminkan prinsip demokrasi dalam pemilihan pemimpin negara. 3. Hak Prerogatif Presiden:

Sebagai kepala negara dan kepala negara, presiden mempunyai hak atau keistimewaan khusus. Salah satu ketentuan tersebut adalah kemampuan mengangkat dan memberhentikan menteri yang mengepalai departemen dan lembaga swadaya masyarakat. Hal ini memberikan presiden kekuasaan penuh untuk membentuk kabinet dan melaksanakan kebijakan pemerintah. 4. Pertanggungjawaban Menteri kepada Presiden:

Menteri yang diangkat oleh presiden bertanggung jawab kepada presiden dan bukan kepada parlemen. Hal ini menciptakan otonomi absolut dan memastikan bahwa presiden mempunyai kendali langsung atas kabinetnya. 5. Masa jabatan tetap Presiden dan Parlemen:

Ada ketentuan batasan masa jabatan atau jabatan presiden, wakil presiden, dan anggota parlemen. Ketika masa jabatan berakhir, pemilihan umum akan diadakan kembali, memberikan kesempatan bagi kepemimpinan baru dan keterwakilan publik. 6. Independensi Parlemen dan Presiden:

Parlemen dan presiden bekerja secara independen satu sama lain. Parlemen tidak berada di bawah kendali presiden dan terlebih lagi presiden tidak dikendalikan oleh parlemen. Independensi ini menunjukkan pentingnya pemisahan kekuasaan dan check and balances dalam sistem pemerintahan.

Ciri ini menciptakan suatu kekuasaan yang unik dalam sistem pemerintahan presidensial, yang mencerminkan peran presiden sebagai orang yang menjadi pusat pengambilan keputusan dan pengambilan kebijakan nasional. Dengan adanya keterbatasan, pengendalian dan akuntabilitas, sistem ini diharapkan mampu menjaga keseimbangan kekuasaan antara eksekutif dan legislatif.

Dalam sistem pemerintahan presidensial, mahkamah agung sangat stabil karena parlemen tidak berhak mencampuri urusan mahkamah agung. Presiden dan kabinetnya dapat fokus pada penerapan undang-undang dan program tanpa banyak campur tangan. Batas durasi:

Penetapan batasan masa jabatan presiden merupakan langkah positif dalam mencegah masa jabatan presiden yang panjang. Hal ini dapat memberikan peluang bagi pergantian kepemimpinan baru dan berpotensi membawa perubahan positif di negara ini. Fleksibilitas dalam Pemilihan Kabinet:

Presiden suatu negara mempunyai kekuasaan untuk memilih kabinet, memberikan wewenang kepada pembentukan tim yang sesuai dengan pandangan dan rencana kerja presiden. Parlemen tidak mempunyai wewenang untuk membubarkan kabinet tanpa alasan yang kuat, sehingga memberikan stabilitas kepada pejabat senior. Pengambilan keputusan cepat:

Kekuasaan penuh presiden memungkinkan dia mengambil keputusan dengan cepat. Hal ini dapat berguna untuk membuat rencana dan merespons perubahan situasi dengan lebih efektif. Independensi Legislatif:

Badan legislatif tidak berfungsi sebagai pusat kekuasaan eksekutif. Anggota legislatif bisa diisi oleh orang-orang dari berbagai latar belakang, bukan orang yang dipilih langsung oleh presiden. Hal ini memberikan peluang terjadinya perbedaan pandangan dan pendapat di dalam parlemen.

Kerugian menggunakan Sistem Pemerintahan Presidensial dengan kelebihan Kekuasaan Absolut:

Hasil utama dari sistem administrasi pemerintahan adalah kemampuan kekuasaan absolut, dimana lembaga legislatif tidak mengendalikan langsung lembaga eksekutif. Hal ini dapat menimbulkan risiko penyalahgunaan kekuasaan oleh presiden. Tanggung Jawab yang Tidak Jelas:

Sistem akuntabilitas dalam pemerintahan presidensial bisa jadi tidak jelas, terutama karena menteri hanya bertanggung jawab kepada presiden dan bukan kepada parlemen. Hal ini dapat menimbulkan ketidakpastian mengenai siapa yang harus bertanggung jawab atas program dan kegiatan pemerintah. Ketergantungan pada Negosiasi:

Proses pengambilan kebijakan atau keputusan seringkali bergantung pada komunikasi antara pihak berwenang dan lembaga penegak hukum. Hal ini dapat menyebabkan peraturan yang tidak jelas dan kemungkinan kontrak yang tidak efektif. Waktu pengambilan keputusan yang lama:

Meskipun keputusan dapat diambil dengan cepat, negosiasi dan implementasi kebijakan dapat memakan waktu lama. Hal ini dapat mempengaruhi kecepatan respon terhadap perubahan kondisi atau bencana. Sangat mudah untuk mempengaruhi partai politik:

Sistem ini berisiko dipengaruhi oleh partai politik, dimana nama presiden dapat digunakan untuk mempengaruhi keputusan politik atau pemerintah. Hal ini dapat mengakibatkan kebijakan-kebijakan yang lebih didorong oleh ideologi politik dibandingkan kepentingan publik.

Ketika mengevaluasi kelebihan dan kekurangan sistem presidensial, penting untuk mempertimbangkan kondisi dan karakteristik negara di mana sistem tersebut diterapkan. Keberhasilan sistem ini sangat bergantung pada implementasinya dan kemampuannya menjaga keseimbangan kekuasaan dan akuntabilitas.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Aturan Perlindungan Anak dari Game Online Segera Rampung
Next post Fakta Menarik Zara Adhisty, Mantan Personel JKT48 yang Ngaku Sudah Pacaran Sejak Masa TK