Juventus Dianggap Bermain Negatif Saat Taklukkan Fiorentina, Ini Kata Allegri

Read Time:1 Minute, 45 Second

warriorweeknow, TURIN — Juventus akhirnya kembali mencicipi Serie A. Si Nyonya Tua mengalahkan Fiorentina 1-0 di Allianz Stadium, Turin, Senin (8/4/2024) dini hari WIB.

Seperti biasa, performa Bianconeri menuai kritik. Inilah mengapa taktik klub pasca kemenangan lebih fokus pada pertahanan. Wanita tua itu dianggap sebagai pemain sepak bola yang sangat negatif. Total penguasaan bola hanya 25 persen.

Pelatih Juventus Massimiliano Allegri tidak khawatir dengan suara-suara di luar lapangan. Ia melihat timnya melakukan hal yang benar. Mereka berhasil mendapatkan tiga poin.

“Dalam sepak bola, ada dua tim dengan dua seragam berbeda. Kami adalah Bianconeri, mereka adalah Viola. Kami ingin mengontrol bola selama 90 menit dan melakukan 30 tembakan ke gawang, namun menurut saya tidak ada seorang pun yang bisa melakukannya, bahkan tidak dalam mimpi mereka,” kata Allegri kepada DAZN, seperti dikutip dari Football Italia.

Dia tahu keterbatasan timnya. Mereka memasuki babak tersebut sebelum akhir musim. Dia tidak mengambil terlalu banyak risiko.

Allegri pun puas dengan performa anak asuhnya. Ia kembali menegaskan, yang terpenting adalah kemenangan. Setelah berjuang mereka mendapatkannya.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mendapatkan poin sebanyak mungkin. Kami mencatatkan clean sheet dan kemenangan kedua berturut-turut, jadi ini kemajuan penting,” kata Allenatore kelahiran Livorno.

Sebelumnya, Juventus tampil kuat saat bertemu Lazio di lapangan yang sama. “Juventus” memimpin “Biancocelesti” dengan 2:0. Namun itu terjadi pada leg pertama semifinal Coppa Italia.

Bianconeri memulai awal yang buruk saat bertemu Le Aquile. Usai jeda, situasi berubah. Orang tua itu sangat marah hingga mematahkan lawannya.

Kali ini berbeda. Juventus memulai pertandingan dengan baik. Namun wanita tua itu kembali ke pabrik setelah mendapatkan kepemimpinan.

Pendekatan seperti ini tidak disukai banyak penggemar, terutama di era sepakbola modern. Bermain dengan blok rendah terlalu lama bisa berakibat fatal.

“Kami seharusnya unggul 2-0 di babak pertama, namun kami tidak mendapatkan gol kedua. Suka atau tidak, Fiorentina pasti mampu bangkit. Kami memiliki beberapa peluang melalui serangan balik dan seharusnya bisa tampil lebih baik. ” kata Allegri.

Hasil ini membuat Juventus tetap berada di posisi ketiga klasemen Serie A 2023/24. “Juventus” mencetak 62 poin, kurang 6 poin dari “Milan” dan berada di posisi kedua.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post [Kolom Pakar] Prof Tjandra Yoga Aditama: Perlunya Skrining Kanker Paru, Terutama yang Berisiko Tinggi
Next post Afgan Syahreza Blak-blakan Cerita Soal Asmara, Udah Punya Pasangan?