Hari Obesitas Sedunia 4 Maret 2024, Kenali Salah Satu Penanganan Obesitas Lewat Operasi Bariatrik

Read Time:2 Minute, 15 Second

warriorweeknow, Hari Obesitas Sedunia di Jakarta jatuh pada tanggal 4 Maret atau hari ini. Memperingati hari ini, Handy Wing, ahli gastroenterologi di Eka Hospital BSD, menjelaskan salah satu pengobatannya.

Salah satu pengobatan untuk kelebihan berat badan atau obesitas adalah operasi bariatrik. Operasi bariatrik adalah prosedur medis yang bertujuan membantu penderita obesitas menurunkan berat badan. Prosedur bariatrik ini direkomendasikan untuk: 40 atau BMI 40 atau lebih, indeks massa tubuh (BMI) 35 atau diabetes tipe 2; Penyakit yang berhubungan dengan obesitas seperti penyakit yang berhubungan dengan obesitas; Direkomendasikan untuk penderita apnea tidur obstruktif atau hipertensi. Makanan Menurunkan berat badan melalui metode lain, seperti olahraga dan terapi perilaku.

Operasi bariatrik bukan untuk semua orang. Ada syarat yang harus dipenuhi pasien jika ingin menjalani operasi bariatrik, seperti evaluasi menyeluruh oleh tim medis, termasuk psikolog dan ahli gizi.

Manfaat operasi bariatrik meliputi: penurunan berat badan yang cepat dan jangka panjang meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan umum diabetes tipe 2; Ini mengurangi risiko komplikasi terkait obesitas seperti penyakit jantung dan stroke.

Ada beberapa jenis operasi bariatrik. biasanya Kategori ini menyesuaikan dengan kondisi kesehatan pasien. Jenis operasi bariatrik berikut ini biasa dilakukan: Roux-en-Y Gastric Bypass

Roux-en-Y Gastric Bypass adalah prosedur bariatrik paling populer. Prosedur ini membagi perut menjadi dua bagian, menciptakan kantong kecil yang hanya menampung sedikit makanan.

Melewati sebagian besar lambung dan usus kecil, saluran usus juga berubah, sehingga kalori dan lemak diserap lebih sedikit.

Tipe kedua adalah gastrektomi manual. Jenis operasi bariatrik ini mengangkat 80 persen lambung, meninggalkan kantong panjang seperti tabung.

Bukan hanya perut yang mengecil, asupan makanan berkurang, tapi hormon ghrelin juga berkurang. Ghrelin adalah hormon yang menyebabkan rasa lapar. Diversi Biliopankreas dengan Duodenal Switch (BPD/DS).

BPD/DS merupakan kombinasi dari dua operasi, pertama gastrektomi manual; Usus tersebut kemudian dipotong dan disambungkan kembali untuk mengurangi penyerapan nutrisi. Meski efektif, cara ini memiliki banyak risiko, termasuk kekurangan nutrisi dan vitamin. Bypass Anastomosis Duodeno-Ileal Tunggal dengan Gastrektomi Lengan (SADI-S)

Mirip dengan BPD/DS; SADI-S menggabungkan gastrektomi manual dengan manipulasi usus. Pendekatan ini menawarkan keberhasilan serupa dengan BPD/DS, namun dengan risiko komplikasi yang lebih kecil.

Operasi bariatrik umumnya aman. Namun, Seperti halnya prosedur medis yang ada; Operasi bariatrik masih mempunyai efek samping.

Kemungkinan penyebabnya: Infeksi pendarahan Bekuan darah Hernia Penyumbatan kecil pada saluran pencernaan Penyumbatan usus kecil atau penyumbatan lambung.

Selain itu, Masalah malabsorpsi adalah salah satu risiko jangka panjang dari operasi bariatrik.

“Tapi jangan khawatir.” Biasanya. Sebelum memutuskan untuk menjalani operasi, termasuk operasi bariatrik, “Dokter terlebih dahulu mempertimbangkan risiko dan manfaatnya bagi pasien,” kata Handy, Senin (4/3/2024).

Jika dokter menilai manfaatnya bagi pasien lebih besar daripada risikonya. Operasi bariatrik aman. Selain itu, Operasi bariatrik adalah metode yang terbukti untuk mengatasi obesitas kelas 3.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Paranormal Ini Ungkap Dante Ingin Sang Ibu Tamara Tyasmara Berkata Jujur
Next post Bad gateway