Fitur terbaru Android 15, Bisa Lacak HP yang Hilang Meski dalam Kondisi Mati

Read Time:2 Minute, 13 Second

warriorweeknow, Jakarta – Android 15 dikabarkan memiliki fitur penting yang memungkinkan pengguna melacak ponsel yang hilang meski dalam keadaan mati.

Pengembang Android mengungkapkan di Android Police bahwa Google sedang mengembangkan teknologi yang memungkinkan beberapa pengontrol Bluetooth tetap berfungsi bahkan ketika ponsel cerdas dimatikan. Demikian dikutip dari GizChina, Minggu (17/3/2024).

Fitur ini dikembangkan berdasarkan inisiatif Google untuk menciptakan sistem online yang aman mirip dengan Find My milik Apple.

Jaringan ini menggunakan transmisi sinyal Bluetooth, sinyal dikirim oleh smartphone dalam jangkauannya dalam waktu singkat, kemudian sinyal yang dikirim dapat diterima oleh perangkat terdekat.

Dengan miliaran perangkat Android di seluruh dunia, kami berharap jaringan yang berkembang dapat menghasilkan koneksi yang tepat.

Ia bekerja dengan menyimpan sinyal identifikasi ini di memori pengontrol Bluetooth sebelum mematikannya.

Bahkan dalam keadaan nonaktif, pengontrol dapat terus memancarkan sinyal yang direkam sebelumnya, sehingga memudahkan pelacakan lokasi.

Penting untuk diperhatikan bahwa fitur ini memerlukan perangkat keras yang kompatibel. Laporan terbaru menunjukkan bahwa Pixel 8 dan Pixel 8 Pro mungkin menjadi yang pertama mendapatkan fitur ini.

Namun, perangkat lain akan menerima fitur ini di pembaruan mendatang.

Peningkatan keamanan di Android 15 ini menunjukkan kemajuan signifikan dalam memulihkan perangkat yang hilang.

Pengguna dapat merasa tenang karena mengetahui bahwa mereka dapat menemukan ponsel mereka meskipun terkunci, memastikan perangkat mereka yang hilang masih dapat ditemukan.

Sementara itu, Google telah memperbarui Penjelajahan Aman secara default di Chrome untuk memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap situs web jahat.

Untuk memerangi situs web berbahaya, Google menggunakan fitur perlindungan yang ditingkatkan dalam mode Penjelajahan Aman untuk memeriksa situs web terhadap daftar situs web berbahaya yang diketahui secara real-time.

Perlindungan yang ditingkatkan sudah disertakan dalam Chrome, namun Google menemukan bahwa pemindaian waktu nyata ini menawarkan “manfaat yang signifikan”, sehingga mereka memasukkannya ke dalam Penjelajahan Aman secara default.

Merujuk pada postingan Engadget, Google mencatat bahwa Safe Browsing digunakan di lebih dari 5 miliar perangkat dan melindungi pengguna dari serangan seperti phishing, malware, dan software yang tidak diinginkan.

Penjelajahan Aman mengevaluasi 100 miliar situs web dan file setiap hari. Google Chrome menggunakan fitur ini untuk memperingatkan lebih dari 3 juta pengguna setiap hari tentang potensi ancaman.

Meskipun fitur keamanan telah ditingkatkan, perusahaan tetap menyarankan pengguna untuk menggunakan mode Perlindungan yang Ditingkatkan karena memberikan perlindungan tambahan.

Opsi Penjelajahan Aman hanya memeriksa daftar situs yang diketahui tidak aman.

Pada saat yang sama, perlindungan yang ditingkatkan menggunakan fitur pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi situs rentan yang belum dikonfirmasi oleh Penjelajahan Aman sebagai situs yang berpotensi berbahaya.

Website yang baru dibuat maupun website berbahaya dapat langsung terdeteksi oleh sistem deteksi Safe Browsing.

Fitur Penjelajahan Aman yang baru kini tersedia di versi terbaru Chrome untuk desktop dan iOS. Fitur ini akan hadir di aplikasi Android akhir bulan ini.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Penjualan Motor Listrik Belum Moncer, Moeldoko Ungkap Faktor Penyebabnya
Next post Semifinal Indonesia Masters 2024 Terhenti Akibat Api di Istora Senayan